Erick Arahkan Fokus 3 Bank BUMN, Tidak Berebut di Ceruk yang Sama

Menteri BUMN Erick Thohir telah menancapkan dua fokus prioritas dalam mewujudkan keseimbangan melalui pendanaan dan pendampingan.
Image title
Oleh Yanuar
22 Juni 2022, 14:23
Fokus 3 Bank BUMN
Arief Kamaludin (Katadata)

Menteri BUMN Erick Thohir menekankan pentingnya bank BUMN fokus pada segmen tertentu sesuai dengan kekuatan dan potensi masing-masing.

Bank Mandiri fokus pada korporasi, BRI menggarap pasar UMKM, dan BNI menjadi bank internasional yang berorientasi ekspor produk Indonesia.

Rilis Kementerian BUMN yang diunggah di akun Twitter pada Senin (20/6) menyebutkan Menteri BUMN Erick Thohir telah menancapkan dua fokus prioritas dalam mewujudkan keseimbangan melalui pendanaan dan pendampingan.

“Untuk itu, Erick pun memetakan fokus masing-masing bank BUMN agar tak lagi saling bersaing memperebutkan sektor pembiayaan korporasi besar dan melupakan UMKM.”

Sejak awal kepemimpinan Erick di Kementerian BUMN arah dan kebijakan tersebut telah di kedepankan.

Sesuai segmentasinya BRI fokus dalam membangun  ekosistem ultra mikro sehingga dapat menjadi game changer atau pendobrak yang mengubah situasi dan lingkungan bisnis.

Dengan begitu, rakyat kecil tidak lagi menjadi korban lintah darat dan memperoleh kesempatan untuk mengakses pembiayaan. 

Peran BUMN Jasa Keuangan bisa semakin dalam dan menjadi katalis positif dalam pertumbuhan ekonomi. Dengan potensi dan segmentasi tugas untuk setiap bank BUMN yang jelas, sehingga bisa berjalan efektif terutama di tengah momentum pemulihan ekonomi.

Spesialisasi unik dan berbeda yang telah terbangun menjamin tidak ada tumpang tindih dalam operasional antara bank BUMN yang satu dengan yang lain.

Segmentasi masing-masing menjangkau setiap segmen secara fokus. PT Bank Mandiri (Persero) Tbk yang didedikasikan fokus menggarap segmen korporasi.

PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BNI) memiliki tugas khusus untuk menggarap bisnis international banking dan digital banking.

Dengan kekuatan BNI yang kini memiliki kantor cabang luar negeri, diharapkan bisa bekerja sama dengan pengusaha dalam negeri yang melakukan bisnis di luar negeri.

Saat ini, BNI mempunyai jaringan kantor cabang luar negeri (KCLN) di enam pusat keuangan dunia, yaitu Singapura, Hong Kong, Tokyo, New York,   Seoul, dan London.

Adapun bisnis perbankan internasional yang dijalankan BNI difokuskan pada trade finance, jasa remittance, international desk, dan financial institution.

Erick mengatakan, banyak pengusaha melakukan akuisisi perusahaan di luar negeri di-support bank-bank lokal dengan syarat dalam 3-4 tahun bisa di-refinance.

“Ini yang kami harapkan, tadi dapat funding murah dari luar negeri untuk pengusaha dalam negeri, tapi juga ketika pengusaha berakuisisi di luar negeri ada bank yang punya bendera mendukung itu," ujarnya beberapa waktu lalu.

PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BRI) fokus pada UMKM dan ultramikro melalui sinergi holding BUMN Ultra Mikro, bersama PT Pegadaian (Persero) dan PT Permodalan Nasional Madani (Persero) atau PNM.

(Tim Riset Katadata

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait